Daftar Blog Saya

Páginas

Minggu, 22 Juli 2012

Penelitian Tindakan Kelas ( PTK ) PAI SD


                                         
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam ( PAI ) di kelas V dengan menggunakan Metode Umpan Balik”

( Penelitian Tindakan Kelas  di SD Negeri Cinangka 3
Kecamatan Cinangka Kabupaten Serang)














Oleh :
…………………………………….
NIP. xxxxxxxxx




SDN CINANGKA 3
UPTD PENDIDIKAN KECAMATAN CINANGKA KABUPATEN SERANG
TAHUN 2011


BAB  I
P E N D A H U L U A N

A.    Latar Belakang
Sumber daya manusia yang profesional dapat diperoleh melalui berbagai pengembangan secara menyeluruh. Potensi sumber daya manusia pada hakikatnya adalah salah satu modal dasar pembangunan nasional. Namun selama ini masih dirasakan bahwa potensi sumber daya manusia tersebut belum dapat dimanfaatkan secara optimal mengingat sebagian besar dari angkatan kerja, tingkat keterampilan dan pendidikannya masih rendah. Rendahnya pendidikan akan sangat berpengaruh besar terhadap sikap mental tenaga kerja yang berakibat rendahnya unjuk kerja Untuk mendapatkan manusia-manusia potensial dibutuhkan kelembagaan pendidikan yang tangguh, yaitu yang dapat memberikan bekal kepada siswa dalam mengembangkan kehidupan sebagai pribadi, anggota masyarakat, warga negara dan mempersiapkan siswa untuk mengikuti pendidikan selanjutnya.
Adanya keinginan untuk meningkatkan kualitas diri sesuai nilai dan norma yang berlaku di lingkungan, diperlukan peningkatan pendidikan. Untuk memenuhi kebutuhan itu, terjadi perubahan kurikulum yang disesuaikan dengan perkembangan dan kemajuan jaman yang telah dipertimbangkan dalam kebijakan. Kebijakan nasional yang berlaku. Implementasi kebijakan tersebut adalah penerapan kurikulum 2006 atau Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)  yang berisi  tentang seperangkat rencana dan pengaturan tentang kompetensi yang dibakukan untuk mencapai tujuan nasional dan cara penerapannya disesuaikan dengan keadaan dan kemampuan daerah, serta Sekolah/Madrasah.

1
 
Adapun yang dimaksud dengan kompetensi adalah Pengetahuan, keterampilan dan nilai-nilai dasar yang direfleksikan dalam kebiasaan berfikir dan bertindak, dalam arti memiliki pengetahuan keterampilan dan nilai-nilai dasar untuk melakukan sesuatu” (Depdiknas 2006:2).
Sesuai dengan zamannya, guru yang bermutu harus mempunyai kemampuan profesional. Dalam hal ini Proyek Pengembangan Pendidikan Guru (1979) merumuskan tiga kemapuan penting yang harus dimiliki oleh seorang guru yang profesional yaitu (1) kompetensi profesional, (2) kompetensi personal, dan (3) kompetensi sosial (Arikunto, 1990:238-239). Guru merupakan kunci dalam meningkatkan mutu pendidikan dan mereka berada di titik sentral dari setiap usaha reformasi pendidikan yang diarahkan pada perubahan-perubahan kualitatif. Berbagai usaha dilakukan dalam peningkatan mutu pendidikan tidak akan menunjukkan hasil yang berarti apabila tetap mengesampingkan guru. Guru dengan keterlibatannya dalam pembaharuan kurikulum, pengembangan metode-metode mengajar, penyediaan sarana dan prasarana akan mengubah wajah pendidikan itu sendiri.
Diantaranya pendidikan yang diajarkan di sekolah dasar adalah mata pelajaran Pendidikan Agama Islam. Berdasarkan hasil tes formatif siswa pada pembelajaran PAI di kelas V SDN Cinangka 3   Kecamatan Cinangka Kabupaten Serang tentang Iman kepada hari akhir masih rendah itu terlihat dari nilai rata-rata siswa 5,15.
Suatu kenyataan bahwa pembelajaran PAI yang dialami selama ini masih jauh dari yang diharapkan, yaitu dilaksanakan guru dengan lebih menekankan pada metode ceramah yang tidak kreatif. Sering dilaksanakan dalam suatu kegiatan pembelajaran, sehingga aktivitas pembelajaran selalu didominasikan oleh  guru. Siswa menjadi pelajaran yang pasif, dan cepat merasa bosan dalam belajar. Hal ini dikarenakan pula langkanya penggunaan/pemanfaatan alat-alat penunjang pembelajaran. Siswa hanya hanya menjadi pendengar, penulis ringkasan atau pencatat materi yang ada pada buku sumber.
Penggunaan metode umpan balik merupakan solusi dari masalah yang ada pada penelitian, sebagai upaya meningkatkan hasil belajar siswa pda mata pelajaran PAI kelas V.
Umpan balik merupakan sebuah proses di kelas yang telah menjadi daya tarik tersendiri bagi para peneliti praktik pembelajaran sejak tahun 1970-an hingga sekarang ini. Secara konsisten, para peneliti telah menemukan bukti-bukti bahwa ketika guru mampu menggunakan prosedur umpan balik yang efektif ternyata dapat meningkatkan prestasi belajar siswanya.
Setiap anak didik mempunyai motivasi belajar yang berlainan. Oleh karena itu, setiap guru dituntut unutk memahami hal ini agar pengajaran yang dilakukan tidak asal-asalan. Guru yag mengabaikan perbedaan motivasi dalam diri anak setiap anak didik cenderung mengalami kegagalan dalam melaksankan tugasnya mengajar di kelas  (Syaiful Bahri D dan Aswan Zain, 2006:142).
Dengan umpan balik dimaksudkan bahwa guru dan siswa menciptakan suasana pembelajaran yang aktif, kreatif dan menyenangkan. Guru dapat merangsang siswa agar lebih aktif dalam pembelajaran. Umpan balik yang efektif merupakan bagian integral dari sebuah dialog instruksional antara guru dengan siswa, siswa dengan siswa, maupun siswa dengan dirinya sendiri, dan bukanlah sebuah praktik yang terpisahkan (Akhmad Sudrajat, 2009)
Berdasarkan data tersebut peneliti tertarik untuk melakukan Penelitian Tindakan Kelas, dalam upaya memperbaiki nilai mata pelajaran PAI dengan judul penelitian “Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Mata Pelajaran PAI di kelas V dengan menggunakan Metode Umpan Balik”
Dengan demikian peneliti berkesimpulan bahwa penelitian ini mutlak harus dilaksanakan, kerugian yang sangat besar bila penelitian ini tidak dalaksanakan, bagi guru dan siswa. Guru tidak akan bisa mengembangkan kreatifitasnya dalam mengajar dan bagi siswa sendiri tidak akan bisa menerima pelajaran secara optimal.

1.      Identifikasi Masalah
Dari hasil diskusi peneliti dengan teman sejawat, ada beberapa masalah yang terjadi pada KBM, sebagai berikut :

Pada Mata Pelajaran PAI adalah :
1)       Ketika pembelajaran berlangsung, siswa pasif terhadap materi yang disampaikan oleh guru dan sulit memahami materi yang disampaikan
2)       Tingkat penguasaan siswa terhadap materi pembelajaran sangat rendah
3)       Ketika pembelajaran berlangsung, sebagian besar siswa belum dapat menjawab pertanyaan guru dengan benar

  1. Analisis Masalah
Melalui hasil penelitian dengan bantuan teman sejawat diketahui bahwa yang menjadi faktor penyebab kurang aktifnya siswa selama pembelajaran berlangsung, dan  rendahnya tingkat penguasaan siswa terhadap materi pembelajran sebagai berikut :

Pelajaran PAI adalah :
1)      Guru kurang memberikan motivasi terhadap siswa, saat pembelajaran berlangsung
2)      Guru tidak menggunakan alat peraga sehingga pelajaran menjadi tidak menarik
3)      Guru tidak menggunakan metode yang bervariasi
4)      Guru belum menerapakan metode atau pendekatan pembelajaran yang tepat

B.     Rumusan Masalah
Pada penelitian ini peneliti merumuskan beberapa permasalahan yang sekiranya relevan dan judul penelitian menjadi lebih jelas, maka permasalahan penelitian dirumusakan dalam bentuk pertanyaan sebagai berikut :

  1. Apakah penerapan metode umpan balik  dapat meningatkan aktifitas siswa pada pembelajaran PAI di kelas V SDN Cinangka 3  Kecamatan Cinangka Kabupaten Serang ?
  2. Apakah  metode umpan balik  dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada pembelajaran PAI di kelas V SDN Cinangka 3  Kecamatan Cinangka Kabupaten Serang ?


C.    Tujuan Perbaikan
Tujuan dalam penelitian ini dirumuskan sebagai berikut:
a.    Untuk memperoleh data tentang penerapan metode umpan balik  pada pembelajaran PAI di kelas V  SDN Cinangka 3  Kecamatan Cinangka Kabupaten Serang
b.    Ingin memperoleh data tentang dampak penggunaan metode umpan balik terhadap peningkatan hasil belajar siswa pada pembelajaran PAI di kelas V  SDN Cinangka 3  Kecamatan Cinangka Kabupaten Serang

D.    Manfaat Perbaikan
  1. Manfaat Bagi Peneliti
a.       Hasil penelitian tindakan kelas ini dapat digunakan dalam mengajar dan sebagai acuan untuk proses pembelajaran yang akan dilaksanakan, dan
b.      Sebagai tolak ukur dalam pelajaran PAI  siswa SD

  1. Manfaat Bagi Guru
a.       Meningkatkan kreatifitas.
b.      Menciptakan guru professional.
c.       Meningkatkan pola ajar yang bermutu.

  1. Manfaat Bagi Siswa :
a.       Meningkatkan aktivitas belajar siswa dalam pembelajaran
b.      Siswa terlibat aktif dalam belajar
c.       Meningkatan hasil belajar siswa

  1. Manfaat bagi Sekolah
a.       Mengetahui masalah proses belajar di sekolah
b.      Untuk bahan refleksi terhadap kemajuan sekolah
c.       Untuk meningkatkan mutu kualitas dan kuantitas sekolah

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

Proses belajar merupakan bentuk prilaku manusia yang sangat penting dan utama bagi kelangsungan hidup manusia. Proses belajar membantu manusia menyesuaikan diri dengan lingkungan di sekitarnyaagar ia dapat mempertahankan kelangsungan hidupnya. Banyak pengertian belajar yang dikemukakan oleh para ahli, salah satunya menurut Gagne (1984), bahwa belajar adalah suatu proses di mana suatu organisme berubah prilakunya sebagai akibat pengalaman ( Strategi Belajar Mengajar, 2004:2.3), Juga menurut Gagne (1984) belajar dapat didefinisikan sebagai suatu proses di mana suatu organisme berubah akibat pengalaman.
Dengan menjalani proses, akan terjadi perubahan dalam diri seseorang, apabila sebelum menjalani proses belajar seseorang belum mempunyai pengetahuan akan sesuatu hal dan belum mepunyai keterampilan tertentu dan bersikap tidak menolak pada infomasi yang diberikan, maka setelah menjalani proses belajar  Ia akan menjadi tahu atau lebih tahu, dan menjadi trampil atau lebih trampil. Proses perubahan yang terjadi harus relative bersifat menetapkan tidak terjadi hanya pada saat ini Nampak, tetapi juga pada perilaku yang mungkin terjadi pada masa mendatang
Berdasarkan uraian di atas, maka proses pengajaran dimaknai sebagai suatu proses terencana dan memiliki tujuan tertentu, baik yang ditetapkan oleh siswa maupun oleh pengajar, sehingga individu yang terlibat dalam proses tersebut akan mengalami perubahan sebagaimana yang diharapkan. Dari artian ini proses pengajaran merupakan proses yang dengan sengaja dirancang sedemikian rupa sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan untuk dapat mengubah perilaku siswa.

7
 
Dalam proses belajar mengajar pada mata pelajaran PAI dan PKn, guru hendaknya menyampaikan atau mengalihkan pesan atau pengetahuan yang diyakini berguna bagi siswa dikemudian hari untuk dipelajari dan difahami. Selain itu, dalam proses belajar mengajar, guru juga menyampaikan cara efektif  yang dapat dilakukan siswa untuk dapat memahami atau mempelajari materi yang disampaikan, serta memberikan umpan balik mengenai perkembangan proses belajar yang dijalani siswa. Dari sisi siswa juga diharapkan agar mereka dapat menyampaikan informasi kepada guru bahwa materi yang disampaikan guru , tidak atau belum dapat difahami atau dimengerti, sehingga dapat dilakukan pengulangan proses belajar.
Keberhasilan proses pembelajaran tidak terlepas dari cara pendidik mengajar dan peserta didik belajar, sebab baik tidaknya proses pembelajaran dapat dilihat dan dirasakan oleh pendidik dan peserta didik sendiri. Proses belajar mengajar dikatakan berhasil apabila ada perubahan pada diri peserta didik, menyangkut pengetahuan sikap dan keterampilan, dan juga didalam proses pembelajaran peserta didik harus menunjukan kegairahan belajar yang tinggi, semangat kerja yang besar dan percaya pada diri sendiri (Ade Rukmana dan Asep Suryana, 2006: 13).
Sebagai orang yang menginginkan keberhasilan dalam mengajar, guru selalu mempertahankan agar umpan balik selalu berlangsung dalam diri anak. Umpan balik itu tidak hanya dalam bentuk fisik tetapi juga dalam bentuk mental yang selalu berproses untuk menyerap bahan pelajaran yang diberikan guru. Untuk mendapatkan umpan balik dari anak didik diperlukan beberapa teknik yang sesuai dan tepat dengan diri anak didik sebagai makhluk individual. Berikut ini beberapa teknik untuk mendapatkan umpan balik dair anak didik (Syaiful Bahri D dan Aswan Zain, 2006:143) :
1)      Memancing Apersepsi Anak
2)      Memanfaatkan Taktik Alat Bantu yang Akseptabel
3)      Memilih Bentuk Motivasi yang Akurat
4)      Menggunakan Metode yang Bervariasi

            Berdasarkan analisis teori-teori di atas, dalam memperbaiki hasil belajar siswa terutama mata pelajaran PAI dan PKn, penelitian ini difokuskan untuk meningkatkan hasil belajar siswa dengan menggunakan metode umpan balik.
Untuk mengetahui berhasil tidaknya seorang guru dalam menyampaikan materi pembelajaran bisa dilihat dari hasil kerja siswa. Untuk itu guru haru mengadakan penilaian, dengan mengadakan penilaian, guru dapat melihat sejauh mana kemampuan siswa dalam menyerap materi pembelajaran. Hopkins dan Stanley (1981) menyatakan bahwa “Ada kelompok pelaku pendidikan yang harus memperhatikan hasil penilaian. Kelompok  tersebut adalah (guru, anak didik dan orang tua murid)”
Dalam melaksanakan penilaian, ada beberapa cara, misalnya dengan tes lisan atau tes tertulis. Tes lisan bisa berupa tanya jawab langsung dengan siswa, sedangkan tes tulis ada uraian, essay dan pilihan ganda. Guru bisa mengambil satu diantara cara penilaian tersebut, bisa juga digunakan semua seperti ulangan semester.



















BAB III
PELAKSANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN

A.    1. Tempat dan Waktu Pelaksanaan
Perbaikan pembelajaran dilaksankana di SD Negeri Cinangka 3  Kecamatan Cinangka Kabupaten Serang Provinsi Banten, dari tanggal 28 September  2011 sampai dengan tanggal 05 Oktober   2011 dengan jadwal sebagai berikut :
Obyek Penelitian yaitu :
Ä  Kelas                           : V  
Ä  Mata Pelajaran            : PAI        
Ä  Tema                           : Iman Kepada Hari Akhir
Ä  Siklus                          : 1 dan 2
Waktu Pelaksanaan :
Ä  Siklus 1           pada tanggal  28 September  2011 Jam Pertama
Ä  Siklus 2           pada tanggal  05  Oktober   2011 Jam Pertama

2.  Prosedur Pelaksanaan
Pelaksanaan perbaikan pembelajaran yang akan dilaksankan mempunyai langkah-langkah sebagai berikut :
1.      Mengkondisikan siswa agar siap menerima pelajaran yang akan disampaikan
2.      Menyampaikan materi pelajaran secara runtut dan jelas
3.      Membahas materi pelajaran dengan menggunakan  maetode bervariasi
4.      Menyimpulkan materi pelajaran
5.      Memberikan tugas dan pekerjaan rumah sebagai pengayaan akan materi yang diajarkan

09
 
Sesuai dengan masalah yang dihadapi yaitu banyaknya siswa yang memperoleh  niali rendah  dan  tidak dapat menjawab pertanyaan yang diajukan oleh guru. Maka beberapa kegiatan khusus yang dapat perhatian dalam perbaikan  mata pelajaran PAI adalah pemberian tugas dengan pendekatan keterampilan proses.


B.       Deskripsi Persiklus
1.      Rencana Perbaikan
1)      Mata Pelajaran PAI
a.       Siklus I
·      Masalah yang akan diselesaikan
v  Penyusunan materi pelajaran secara sistematis
v  Konsentrasi siswa dalam menerima pelajaran
·      Cara mengatasinya
v  Membuat rencana pelajaran ( RPP )
v  Memberi  motivasi siswa dalam belajar
v  Menerangkan materi pelajaran dengan  menggunakan metode tanya jawab
v  Membuat instrumen penilaian
v  Memberikan latihan sebagai kegiatan akhir

b.      Siklus II
·      Masalah yang diselesaikan
v  Penguasaan materi yang kurang tepat
v  Kurang memberi latihan
·      Cara mengatasinya
v  Meningkatkan gairah belajar siswa, guru menjelaskan  materi dengan menggunakan metode bervariasi
v  Memperlihatkan gambar-gambar / chart yang disiapkan sebagai alat memotivasi siswa
v  Menjelaskan materi dengan menggunakan alat peraga
v  Menyimpulkan materi dan  menuliskan hal-hal penting
v  Memberikan tugas cerita individu / pekerjaan rumah
BAB IV
PELAKSANAAN PENELITIAN
A.      Deskripsi Per Siklus

1.      Hasil Pengolahan Data
a.      Mata Pelajaran PAI kelas V
Hasil observasi terhadap nilai rata-rata yang diperoleh siswa kelas V SDN Cinangka 3  pada mata pelajaran PAI  sebagai berikut :
Table 1
Rekapitulasi Hasil Tes Formatif  Siswa Kelas V
Mata Pelajaran PAI

NO
NAMA SISWA
N I L A I
Pra Sikus
Sesudah perbaikan
Siklus I
Siklus II
1
Haerudin
4
8
9
2
Anang
5
8
8.3
3
Dian Herdiana
4
6
8
4
Uyoh. R
4
6
7.5
5
A. Juli. A
7
7
7.5
6
Mesa Lestari
4
6
7.5
7
Herul Saefulloh
5
6
8.5
8
Nur Amaliah
7
7
8
9
Maya Amelia
5
6
9
10
Yudiansyah
5
7
8
11
Aris Rizki Juliana
5
6
7.5
12
Ilham Haris
5
6
7
13
Nina Khairunnisa
5
8
8
14
Rian Dani
4
5
7.5
15
Siti Khodijah
3
6
8
16
Tomi Supendi
5
5
8.5
17
Yunita Sari
8
8
9
18
M. Hapiddudin
4
6
8
19
Neng Iya Ikhtiana
7
7
7.5
20
Taufik Hidayat
6
6
8
21
Mela Febrianti
7
7
8
22
Haerudin
5
5
7.5
JUMLAH
114
142
176

11
 
RATA-RATA
5.18
6.45
7.99
Nilai rata-rata sebelum perbaikan pelajaran                = 114 : 22 = 5.18
Nilai rata-rata sesudah perbaikan pelajaran                 :
·         Siklus I                        =          142       : 22  = 6.45
·         Siklus II                      =          176      : 22  = 7.99

2.      Deskripsi  Temuan dan Refleksi
Temuan :
Berdasarkan hasil diskusi dengan teman sejawat dan supervisor pembelajaran yang dilaksanakan telah menunjukan suatu peningkatan dari 23.5% menjadi 36.32%  untuk mata pelajaran PAI. Hal ini terlihat dari adanya peningkatan nilai rata-rata  tes formatif dalam pelajaran PAI kelas V. Hasil pengamatan supervisor secara kuantitas adalah sebagai berikut :
v Pembelajaran PAI
Terdapat 10 siswa yang dapat menjawab pertanyaan dari guru.


Refleksi
Terdapat perbaikan dalam pembelajaran yang dilaksanakan yaitu :
Ø  Perbaiakan yang terikat dalam pembelajaran IPA adalah guru telah menggunakan alat peraga yang sesuai denhan materi pelajaran dan menggunakan pendekatan keterampilan proses pada konsep alat pencernaan makanan pada manusia

B.       Pembahasan Singkat Mengenai Temuan
Dari hasil perbaikan pembelajaran yang telah dilaksankan Peneliti telah menyajikan hasil observasi dari pembelajaran Imu PAI yang  peneliti  sajikan dalam bentuk tabel ; ( Hasil Pengolahan Data ). Terlampir.


PAI Kelas V :
Setelah adanya perbaikan terlihat perubahan nilai yang signifikan dari nilai rata-rata siswa kelas V dari  rata-rata 5,18 menjadi 7,99 atau semula 6 orang siswa atau  27,2% yang mampu menguasai materi 60%  keatas, sesudah perbaikan ada 14 orang siswa atau 63.6% yang mampu menguasai materi pelajaran diatas 75%.
Perbaikan pembelajaran PAI materi  iman kepada hari akhir dengan menggunakan alat bantu pembelajaran dan metode umpan balik dapat meningkatkan hasil belajar siswa terlihat nilai rata-rata dari pra  siklus  5.18, siklus I 6.45 dan siklus II 7.99. terlihat pada grafik dibawah ini :
Grafik 1 : Grafik Rekapitulasi  Nilai Rata-Rata Hasil Tes Siswa
Pada  Mata Pelajaran PAI di Kelas V  SDN Cinangka 3  
dengan Menggunakan Metode Umpan Balik


 
















Grafik diatas menunjukan peningkatan hasil belajar siswa pada setiap siklusnya
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
1.      Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian tindakan kelas yang telah dilaksanakan pada pembelajaran PAI kelas V dengan menggunakan metode umpan balik, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa penggunaan metode umpan balik dalam pembelajaran PAI di kelas V dan dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Hal ini dibuktikan dari nilai rata-rata hasil tes formatif, pada mata pelajaran PAI di kelas V diperoleh nilai pra  siklus  5.18, siklus I 6.45 dan siklus II 7.99  terlihat ada peningkatan yang signifikan dari setiap siklusnya.
Dengan demikian penggunaan metode umpan balik dalam pembelajaran  PAI di sekolah dasar dapat merangsang siswa untuk memahami dan menemukan pemecahan masalah yang ditemuinya selama proses pembelajaran, menemukan  ide dan gagasan baru dalam memodifikasi keadaaan yang disaksikan langsung, menumbuhkan sifat kritis yang dinyatakan dalam wujud kemauan bertanya dan mengemukakan pendapat  serta melatih keterampilan siswa dalam mengkomunkasikan hasil suatu  kegiatan baik secara lisan maupun secara tertulis. Dengan kata lain, penggunaan metode umpan balik dalam pembelajaran lebih meningkatkan kemampuan pemahaman siswa, mengefektifkan pencapaian tujuan, baik tujuan secara umum maupun khusus dan meningkatkan hasil belajar siswa








14
 
 
2.      Saran
Berdasarkan hasil penelitian dalam pembelajaran PAI dengan menggunakan metode umpan balik, maka peneliti dapat merekomendasikan hal-hal sebagai berikut :
1.      Untuk Guru
Hendaknya guru menggunakan metode umpan balik dalam pembelajaran  PAI, untuk meningkatkan kemampuan guru dan siswa dalam pembelajaran, dan menjadikan acuan  untuk menajdi guru yang prodesional, dan juga hendaknya dalam setiap materi disertakan alat peraga agar tidak terjadi verbalisme.

2.      Kepala Sekolah
Kepala Sekolah dapat menjadikan  penggunaan metode umpan balik  sebagai bahan pembinaan profesional bagi guru-guru dalam rangka peningkatan mutu pembelajaran  PAI di kelas.

3.      Untuk Pengawas
Salah satu tugas pengawas adalah memberikan pengarahan kepada guru-guru dalam kegiatan pembelajaran, maka untuk itu dalam mengarahkan para guru dalam satu gugus tersebut untuk mencoba menerapkan metode edan pendekatan yang bervariasi dalam kegiatan pembelajaran  PAI untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam memahami materi pembelajaran, karena hal ini telah berhasil seperti yang telah dilakukan oleh peneliti.






DAFTAR PUSTAKA


Depdiknas. 2006, Kurikukum Tingkat Satuan Pendidikan Sekolah Dasar Dan Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta: CV. Timur Putra Mandiri
Djamarah, S.B. dan Zain Aswan.  (2006). Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Rineka Cipta
Kuraesin, E. (2004). Belajar PAI  Untuk Siswa SD. Bandung: PT. Sarana Panca Karya Nusa
Mikarsa, H. Tafik, A. dan Priyanti, P.J. (2002). Pendidikan Anak SD. Jakarta: Universitas Terbuka.
Rukmana, A dan Suryana, A. (2006). Pengelolaan Kelas. Bandung: UPI PRESS
Rahman. A. (2009). PAI Kelas V. Solo : Indonesia Jaya
Sudrajat, A. (2009). Umpan Balik Yang Efektif Bagi Siswa. [Online]. Tersedia: http://akhmadsudrajat.wordpress.com/2009/10/12/umpan-balik-yang-efektif-bagi-siswa/
Wardani I. G. A. K. Dr. Prof, Siti Julaeha, MA, Ngadi Marsinah, M.Pd.(2005).Penetapan Kemampuan Profesional ( Panduan ).Jakarta : Universitas Terbuka
Wardani I. G. A. K. Dr.Wihardit Kuswaya Drs.Med, Noehi Nasution Drs. MA.(2004).Penelitian Tindakan Kelas.Jakarta : Universitas Terbuka

Winataputra Udin S. (2003). Materi Pokok Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Universitas Terbuka.

Jangan 




16
 



0 komentar:

Poskan Komentar